Visit Banda Aceh 2011 – Wisata Islami ke Nanggroe Syariat

Photo : Ama Atiby

Photo : Ama Atiby

Sungguh suatu gebrakan yang luar biasa dari pemprov Aceh melalui dinas pariwisatanya dalam mewujudkan wisata Islami di provinsi Aceh. Rancangan Visit Banda Aceh (VBA) ini sekiranya sudah pernah dimunculkan kepermukaan pada awal tahun 2009 lalu pada saat Pemko Aceh mengadakan simulasi siaga bencana (Tsunami) Nasional, yang bertujuan untuk mendongkrak pariwisata di kota Banda Aceh. Alhamdulillah, melalui dinas kebudayaan dan pariwisata hal ini telah dapat di wujudkan pada tahun 2011 ini.

Gubernur Irwandi memang sangat gigih dalam mempromosikan pariwisata dan kebudayaan Aceh baik dalam skala nasional maupun international. Terbukti semakin banyaknya sanggar-sanggat kebudayaan yang dibina untuk kemudian di berikan kesempatan berlaga di kancah international. Sebagai contoh hal yang terkecil yang saya rasakan adalah adanya himbauan bagi mahasiswa penerima beasiswa pemerintah Aceh yang sedang menempuh pendidikan di Luar Negeri untuk dapat ikut serta dalam mempromosikan budaya daerah dalam bentuk pementasan tarian tradisional pada acara-acara ceremonial di kampus.

Visit Banda Aceh Year 2011 (VBAY 2011) memang telah diresmikan oleh Menteri Kebudayaan dan Pariwisata pada tanggal 19 Oktober 2010 lalu. Menarik sekali untuk disimak tentang persiapan pemerintah provinsi/kota Banda Aceh dalam rangka mengembangkan pengembangan wisata dan daerah tujuan wisata di Banda Aceh. Yang lebih penting tentunya adalah ketersediaan sarana informasi baik melalui media cetak seperti surat kabar maupun melalui situs-situs resmi yang dapat diakses secara online. Dengan semakin berkembangnya teknologi informasi dan internet, website online dapat menjadi pilihan yang tepat dalam mempromosikan dan menarik wisatawan ke provinsi Aceh. Saya sempat mengakses website vbay 2011 yang terdapat di website resmi pemerintah Aceh, namun sayang sekali, tampilannya kurang menarik sehingga kurang menarik pengunjung. Sekiranya web tersebut akan lebih menarik jika ditambahkan informasi dan peta lokasi objek-objek wisata yang menarik di Banda Aceh (misal dengan menggunakan fasilitas dari Google Earth) dan calendar of even yang lebih terperinci dan up to date.

Sarana, Fasilitas dan Pelayanan

VBAY 2011

VBAY 2011

Dengan diresmikannya Bandara Sultan Iskandar Muda (SIM) sebagai bandara international dan diberlakukannya Visa On arrival (VOA) kepada wisatawan manca Negara, menunjukkan komitmen dan keseriusan pemprov Aceh untuk keberhasilan pariwisata di Aceh. Akan tetapi hal ini harus didukung dengan ketersediaan transportasi umum yang memadai dan juru bahasa (tourist guide). Untuk menunjang hal tersebut sekiranya dinas pariwisata dan kebudayaan kota Banda Aceh dapat menyediakan paket tour yang murah kepada wisatawan yang dilengkapi dengan tourist guide yang tidak hanya mahir dalam berbahasa asing (baca:Inggris), tapi juga mengerti tentang Pariwisata Aceh dan sejarahnya. Sepanjang pengalaman saya menjadi guide untuk wisatawaan asing, mereka mengaku merogoh kocek yang cukup dalam untuk transportasi mengingat sangat amburadulnya transportasi umum di kota Banda Aceh, jadi mereka cenderung lebih memilih untuk menyewa mobil atau taxi. Pembenahan system transportasi ini sangat krusial, apalagi yang menuju ke kawasan wisata. Salah satunya dengan menambahkan jumlah armada angkutan (labi-labi) dan penyediaan leaflet yang menunjukkan nomor armada angkutan berikut daerah-daerah yang dilewatinya.

Wisata Syariat

Provinsi Aceh sekiranya menjadi tidak hanya sebagai daerah tujuan wisata bahari dan sejarah, tapi juga menjadi daerah pelopor wisata syariat. Dengan berlakunya syariat Islam di provinsi Aceh tentunya menjadi nilai tambahan tersendiri yang tercerminkan dari adat istiadat dan budaya keIslaman masyarakat Aceh. Trade Mark ‘Peumulia Jamee‘ (memuliakan tamu) sekiranya menjadi pintu gerbang Aceh dalam menyambut para wisatawan dengan tangan terbuka terlepas dari latar belakang yang mereka bawa. Masyarakat Aceh diharapkan dapat berpikiran terbuka terhadap berbagai arus budaya yang datang dari luar tanpa menggeser nilai-nilai Islami yang telah melekat dalam diri mereka. Khasanah kebudayaan Islami ini nanti akan memberikan rasa nyaman dan aman kepada para wisatawan sekaligus memberikan kenangan tersendiri kepada mereka tentang nilai dan syariah keIslaman di bumi Serambi Mekkah.

Kutipan Lirik VBAY 2011

Dibak uroe nyoe meulake doa (Pada hari ini memohon doa)(2x)

Kami t’lah bangkit dari tragedi

Mulai menata hidup kembali

Oh… indah alamku oh… aman dan damai

Peu haba temanku sedunia

Destination to Banda Aceh

Nikmati keunikan kuta raja

Sunset di Ulee Lhee ujung sumatera

Masyarakat yang bersahabat

Nuansa dan budaya islami

Seni cerminan indahku

Mari kunjungi bersama

Selamat datang di Banda Aceh

Kota tua nan bersejarah

Selamat datang di Banda Aceh

Jadi kenangan yang tercipta selama di kota Banda Aceh

About lovewatergirl

(Aku adalah aku... Tidak akan ada yang seperti aku...) Aku hanya akan menjadi diriku sendiri.
This entry was posted in Reportase and tagged , . Bookmark the permalink.

3 Responses to Visit Banda Aceh 2011 – Wisata Islami ke Nanggroe Syariat

  1. teuku chandra darusman says:

    semg duta aceh bisa menjadi coto taulan bagi dara aceh tuk kedepan nya…………………selamat ya yg jd pemenang nya,,,,,,kibar kan aceh di bumi indonesia dan manca negara

  2. isackf says:

    Liputan yang menarik, bisa jadi duta wisata nih. Salam.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s